Pengunjung hari ini : 109
Total pengunjung : 157612
Hits hari ini : 1033
Total Hits : 1251643
Pengunjung Online: 10

1251643



Apa itu kode Barcode dan apa saja manfaatnya ?




 

Apakah yang dimaksud kode Barcode dan Apa saja Manfaatnya ?

Barcode (Kode Barang) adalah representasi yang dapat dibaca mesin optik data, yang menunjukkan data tentang objek yang melekatAwalnya barcode Data diwakili dengan memvariasikan lebar dan jarak dari garis paralel, dan dapat disebut sebagai linear atau satu dimensi (1D). Kemudian mereka berkembang menjadi persegi panjang, titik, segi enam dan polageometris lainnya dalam dua dimensi (2D).Meskipun sistem 2D menggunakan berbagai simbol,mereka umumnya disebut sebagai barcode juga. Barcode awalnya dipindai oleh scanner optikkhusus yang disebut pembaca barcodekemudian, scanner dan perangkat lunak interpretatifmenjadi tersedia pada perangkat termasuk printer desktop dan smartphone. 
Penggunaan pertama kode barcode adalah barcode untuk label gerbong keretatapi mereka tidak sukses secara komersial sampai mereka digunakan untuk mengotomatisasi sistem kasir pasar swalayan, tugas dimana mereka telah menjadi hampir universalPenggunaannya telah menyebar ke banyak tugas lainnya yang umum disebut sebagai identifikasi otomatis dan data capture (AIDC). Pemindaianpertama dari Kode Produk Universal sekarang di mana-mana (UPC) Barcode ada di satu pak permen karet Wrigley Perusahaan karet pada bulan Juni 1974.
Sistem lain telah membuat terobosan di pasar AIDC, tetapi biaya kesederhanaan, universalitas dan rendah barcode telah membatasi peran sistem-sistem lain sampai dekade pertama abad 21,lebih dari 40 tahun setelah pengenalan barcode komersial, dengan pengenalan teknologi seperti identifikasi frekuensi radio, atau RFID.


Sejarah kode barcode

Pada tahun 1948 Bernard Silver, seorang mahasiswa pascasarjana di Drexel Institute of Technology di Philadelphia, Pennsylvania, USA mendengar presiden dari rantai makanan lokal,Food Fair, meminta salah satu dekan untuk penelitian sistem secara otomatis membaca informasiproduk selama checkout. Perak mengatakan kepada temannya Norman Joseph Woodland tentangpermintaan tersebut, dan mereka mulai bekerja pada berbagai sistemPertama sistem kerja mereka digunakan tinta ultraviolet, tapi ini terbukti terlalu mudah pudar dan cukup mahal.
Yakin bahwa sistem ini bisa diterapkan dengan pengembangan lebih lanjutWoodland kiri Drexel, pindah ke apartemen ayahnya di Florida, dan terus bekerja pada sistem. Inspirasi berikutnyadatang dari kode Morse, dan ia membentuk barcode pertama dari pasir di pantai. "Saya baru saja memperpanjang titik-titik dan garis bawah dan membuat garis sempit dan jalur lebar dari mereka."Untuk membacanya, ia mengadaptasi teknologi dari optik soundtrack dalam film, dengan menggunakan bohlam 500-watt cahaya bersinar melalui kertas ke sebuah RCA935 photomultipliertabung (dari proyektor film) di sisi jauhDia kemudian memutuskan bahwa sistem akan bekerja lebih baik jika dicetak sebagai sebuah lingkaran bukan garis, yang memungkinkan untuk di-scanke segala arah. 

Pada 20 Oktober 1949 Woodland dan Silver mengajukan aplikasi paten untuk "PeralatanKlasifikasi dan Metode", di mana mereka digambarkan baik pola pencetakan linear dan Bullseye, serta sistem mekanik dan elektronik yang dibutuhkan untuk membaca kode. Paten itu dikeluarkanpada tanggal 7 Oktober 1952 sebagai US Patent 2.612.994. Pada tahun 1951Woodland pindah ke IBM dan terus-menerus mencoba menarik perhatian IBM dalam mengembangkan sistem.Perusahaan ini akhirnya ditugaskan laporan tentang ide, yang menyimpulkan bahwa itu adalahbaik layak dan menarik, tapi yang memproses informasi yang dihasilkan akan membutuhkan peralatan yang cuti di masa depan.
Pada tahun 1952 Philco dibeli paten mereka, dan kemudian menjualnya kepada RCA tahun yang sama.


Collins di negara Sylvania

Selama waktunya sebagai sarjana, David Collins bekerja di Pennsylvania Railroad dan menjadisadar akan kebutuhan untuk secara otomatis mengidentifikasi gerbong keretaSegera setelah menerima gelar master dari MIT pada tahun 1959, ia mulai bekerja di GTE Sylvania dan mulaimengatasi masalah. Ia mengembangkan sistem yang disebut KarTrak menggunakan garis-garisreflektif biru dan kuning yang menempel pada sisi mobil, encoding pengenal enam digitperusahaan dan sejumlah mobil empat digitCahaya terpantul garis-garis itu dimasukkan ke dalamsalah satu dari dua photomultipliers , disaring untuk biru atau kuning [kutipan diperlukan].
Railroad Boston dan Maine menguji sistem KarTrak pada mobil kerikil mereka pada tahun 1961.Tes dilanjutkan sampai 1967, ketika Asosiasi Bagiannya Amerika (AAR) dipilih sebagaiIdentifikasi, mobil standar Otomatis, di seluruh armada Amerika Utara. Instalasi dimulai pada tanggal 10 Oktober 1967. Namun, krisis ekonomi dan ruam yang mengalami kebangkrutan dalam industri di awal 1970-an sangat melambat peluncuran, dan itu tidak sampai 1974 bahwa 95% dariarmada diberi labelUntuk menambah kesengsaraan, sistem itu ditemukan dengan mudah tertipuoleh kotoran dalam aplikasi tertentu, dan akurasi sangat terpengaruh. AAR meninggalkan sistempada akhir tahun 1970, dan tidak sampai pertengahan 1980-an bahwa mereka memperkenalkansistem serupa, kali ini berdasarkan tag radio.
Proyek kereta api telah gagal, tetapi sebuah jembatan tol di New Jersey diminta sistem serupasehingga dapat dengan cepat memindai untuk mobil yang telah membeli karcis bulanan.Kemudian Kantor Pos AS meminta sistem untuk melacak truk memasuki dan meninggalkanfasilitas mereka. Aplikasi ini diperlukan label retroreflektor khusus. Akhirnya, Kal Kan meminta timSylvania untuk versi (dan murah) sederhana yang mereka bisa memakai kasus makanan hewanuntuk pengendalian persediaanHal ini, pada gilirannya, tertarik industri kelontong.


Hadirnya Computer Identics Corporation

Pada tahun 1967, dengan sistem kereta api jatuh tempo, Collins pergi ke manajemen mencaridana untuk sebuah proyek untuk mengembangkan versi hitam-putih dari kode untuk industri lain.Mereka menolak, mengatakan bahwa proyek kereta api cukup besar dan mereka melihat tidak perlu untuk berkembang begitu cepat.
Collins kemudian berhenti Sylvania dan membentuk Komputer Identics Corporation.  KomputerIdentics mulai bekerja dengan helium-neon laser sebagai pengganti bola lampu, pemindaiandengan cermin untuk menemukan barcode di mana saja hingga beberapa meter di depanpemindai. Hal ini membuat seluruh proses lebih sederhana dan lebih dapat diandalkan, sertamemungkinkan untuk berurusan dengan label yang rusak dengan membaca bagian utuh.
Komputer Identics Perusahaan diinstal salah satu pertama dua sistem pemindaian pada musim semi 1969 di sebuah pabrik General Motors (Buick) di Flint, Michigan. Sistem ini digunakan untuk mengidentifikasi jenis selusin transmisi bergerak pada conveyor overhead dari produksi untuk pengiriman. Sistem pemindaian lain dipasang di pusat distribusi Trading Company Jenderal di Carlsbad, New Jersey untuk pengiriman langsung ke teluk pemuatan tepat.


Dibentuknya Universal Product Code

Pada tahun 1966 National Association of Chains Makanan (NAFC) mengadakan pertemuan di mana mereka membahas gagasan sistem checkout otomatis. RCA telah membeli hak paten Woodland asli, menghadiri pertemuan tersebut dan memulai sebuah proyek internal untuk mengembangkan sistem berdasarkan kode Bullseye. Rantai kelontong Kroger mengajukan diri untuk mengujinya.Pada pertengahan 1970, NAFC mendirikan Supermarket AS Ad Hoc pada Komite Kode Produk Grosir Uniform, yang menetapkan pedoman untuk pengembangan barcode dan menciptakan sebuah subkomite pilihan simbol untuk membantu standarisasi pendekatan.Dalam kerjasama dengan perusahaan konsultan McKinsey & Co, mereka mengembangkan kode 11-digit standar untuk mengidentifikasi produk apapun. Komite ini kemudian dikirim tender kontrak untuk mengembangkan sistem barcode untuk mencetak dan membaca kode. Permintaan pergi ke Kas Singer, National Register (NCR), Litton Industries, RCA, Pitney-Bowes, IBM dan banyak lainnya. Berbagai macam pendekatan barcode dipelajari, termasuk kode linier, RCA Bullseye konsentris lingkaran kode, Starburst pola dan lain-lain.Pada musim semi tahun 1971 RCA menunjukkan kode Bullseye mereka di pertemuan lain industri. Eksekutif IBM pada pertemuan tersebut melihat orang banyak di booth RCA dan segera mengembangkan sistem mereka sendiri.IBM pemasaran spesialis Alec Jablonover ingat bahwa perusahaan masih bekerja Woodland, dan ia mendirikan sebuah fasilitas baru di North Carolina untuk memimpin pembangunan.Pada bulan juli 1972 RCA mulai menguji selama delapan bulan di Toko Kroger di Cincinnati. Barcode dicetak pada potongan-potongan kecil kertas perekat, dan melekat dengan tangan oleh karyawan toko ketika mereka menambahkan tag harga. Kode ternyata memiliki masalah serius. Selama pencetakan, menekan kadang mencoreng tinta ke arah kertas berjalan, membuat kode terbaca dalam orientasi yang paling. Kode linier, seperti yang sedang dikembangkan oleh Woodland di IBM, bagaimanapun, telah dicetak dalam arah garis-garis, tinta sehingga hanya membuat tambahan kode "lebih tinggi", namun tetap mudah dibaca, dan pada 3 April 1973 UPC IBM terpiliholeh NAFC sebagai standar mereka. IBM telah dirancang lima versi dari simbologi UPC untuk kebutuhan industri masa depan: UPC A, B, C, D, dan E.NCR memasang sistem testbed di Supermarket Marsh di Troy, Ohio, Amerika Serikat di dekat pabrik yang memproduksi peralatan.Pada tanggal 26 Juni 1974, Clyde Dawson menarik satu pak 10-permen karet Wrigley Juicy Fruit keluar dari keranjang dan itu di-scan oleh Sharon Buchanan pada 8:01 am. Para pak permen karet dan tanda terima yang kini dipajang di Smithsonian Institution. Itu adalah penampilan komersial pertama dari UPC. Pada tahun 1971 IBM telah mengumpulkan sebuah tim untuk sesi perencanaan intensif, hari demi hari, 12 sampai 18 jam sehari, untuk hash bagaimana seluruh sistem bisa beroperasi dan untuk menjadwalkan rencana peluncuran. Pada tahun 1973 mereka bertemu dengan produsen bahan makanan untuk memperkenalkan simbol yang perlu dicetak pada semua produk mereka. Ada penghematan biaya untuk bahan makanan untuk menggunakannya kecuali jika minimal 70% dari produk bahan makanan yang memiliki barcode dicetak pada produk oleh produsen. IBM memproyeksikan bahwa 75% akan dibutuhkan pada tahun 1975. Meskipun yang dicapai, masih sedang scanning mesin di kurang dari 200 toko kelontong dengan 1977.Kajian ekonomi yang dilakukan untuk komite industri kelontong diproyeksikan lebih dari $ 40 juta di tabungan untuk industri dari pemindaian pada pertengahan 1970-an. Angka-angka itu tidak dicapai dalam kerangka waktu itu dan beberapa meramalkan kematian pemindaian barcode. Kegunaan barcode diperlukan penerapan scanner mahal dengan massa kritis pengecer sedangkan produsen sekaligus mengadopsi label barcode. Baik ingin pindah pertama dan hasilnya tidak menjanjikan untuk beberapa tahun pertama, dengan Business Week menyatakan "The Supermarket Scanner That Failed" (Para Scanner Supermarket Itu Gagal).Pengalaman dengan barcode scan pada toko tersebut mengungkapkan manfaat tambahan. Informasi yang rinci penjualan yang diperoleh oleh sistem baru ini memungkinkan respon yang lebih besar dengan kebutuhan pelanggan. Hal ini tercermin dari fakta bahwa sekitar 5 minggu setelah menginstal scanner barcode, penjualan di toko biasanya mulai mendaki dan akhirnya mendatar pada peningkatan 10-12% dalam penjualan yang tidak pernah diturunkan. Ada juga penurunan 1-2% dalam biaya operasi untuk toko-toko yang memungkinkan mereka untuk menurunkan harga untuk meningkatkan pangsa pasar. Hal ini menunjukkan di lapangan bahwa laba atas investasi untuk scanner barcode adalah 41,5%. Pada tahun 1980, 8.000 toko per tahun mulai memeluk.Peluncuran publik global barcode disambut dengan skeptis kecil dari teori konspirasi, yang menganggap barcode menjadi teknologi pengawasan mengganggu, dan dari beberapa orang Kristen yang berpikir kode menyembunyikan angka 666, yang merupakan jumlah binatang itu. Televisi tuan Phil Donahue dijelaskan barcode sebagai "corporate plot against consumers" ("plot perusahaan terhadap konsumen").


Manfaat dan Kegunaan kode barcode


Barcode seperti UPC telah menjadi elemen mana-mana peradaban modern, terbukti dengan adopsi antusias mereka dengan toko-toko di seluruh dunia; hampir setiap barang selain produk segar dari toko kelontong, toko serba ada, dan massa dagang memiliki barcode UPC di atasnya[kutipan diperlukan]. ini membantu item trek dan juga mengurangi kasus mengutil melibatkan harga swapping, meskipun pengutil sekarang dapat mencetak barcode mereka sendiri Selain itu., ritel keanggotaan kartu rantai (yang dikeluarkan oleh sebagian besar toko kelontong dan khusus "kotak besar "toko ritel seperti peralatan olahraga, peralatan kantor, atau toko hewan peliharaan) menggunakan kode bar untuk secara unik mengidentifikasi konsumen, memungkinkan untuk pemasaran disesuaikan dan pemahaman yang lebih besar dari pola belanja konsumen individu.Pada titik penjualan, pembeli bisa mendapatkan diskon atau penawaran produk pemasaran khusus melalui alamat atau e-mail alamat yang diberikan pada pendaftaran.Contoh barcode pada gelang identifikasi pasienBarcode dapat memungkinkan untuk organisasi data dalam jumlah besar.Mereka banyak digunakan dalam pengaturan kesehatan dan rumah sakit, mulai dari identifikasi pasien (untuk mengakses data pasien, termasuk riwayat kesehatan, alergi obat, dll) untuk pengelolaan obat. Mereka juga digunakan untuk memfasilitasi pemisahan dan pengindeksan dokumen yang telah dicitrakan dalam aplikasi bets scanning, melacak organisasi spesies dalam biologi, dan mengintegrasikan dengan in-gerak checkweighers untuk mengidentifikasi item yang ditimbang dalam garis conveyor untuk pengumpulan data.Mereka juga dapat digunakan untuk melacak benda dan orang; mereka digunakan untuk melacak sewa mobil, bagasi maskapai penerbangan, limbah nuklir, surat tercatat, pos kilat dan paket. Tiket barcode memungkinkan pemegangnya untuk memasuki arena olahraga, bioskop, teater, pameran, dan transportasi, dan digunakan untuk merekam kedatangan dan keberangkatan kendaraan dari fasilitas sewa dll Hal ini dapat memungkinkan pemilik untuk mengidentifikasi tiket duplikat atau penipuan lebih mudah.Barcode ini banyak digunakan di toko kontrol perangkat lunak aplikasi lantai di mana karyawan dapat memindai perintah kerja dan melacak waktu yang dihabiskan untuk pekerjaan.Barcode paketBeberapa barcode 2D menanamkan hyperlink ke halaman web. Sebuah ponsel mampu dapat digunakan untuk membaca pola dan menelusuri situs web terkait, yang dapat membantu pembelanja menemukan harga terbaik untuk item di sekitarnya. Sejak tahun 2005, perusahaan penerbangan menggunakan barcode IATA-standar 2D di boarding pass (BCBP), dan sejak tahun 2008 barcode 2D dikirim ke ponsel memungkinkan boarding pass elektronikBeberapa aplikasi untuk barcode telah jatuh dari penggunaan; Pada 1970-an dan 1980-an, perangkat lunak kode sumber itu kadang-kadang dikodekan dalam barcode dan dicetak di atas kertas (Cauzin Softstrip dan Paperbyte adalah barcode simbol khusus dirancang untuk aplikasi ini.), Dan 1991 Barcode battler komputer sistem permainan digunakan setiap barcode standar untuk menghasilkan statistik tempur.Pada abad ke-21 banyak seniman sudah mulai menggunakan barcode dalam seni, seperti Scott Blake Barcode Yesus, sebagai bagian dari gerakan pasca-modernisme.

Simbol-simbol kode barcode

Pemetaan antara pesan dan barcode disebut simbologi. Spesifikasi dari simbologi meliputi pengkodean satu digit / karakter pesan serta awal dan spidol ke bar dan ruang, ukuran zona tenang dituntut untuk sebelum dan sesudah barcode serta perhitungan checksum.


Simbol linier dapat diklasifikasikan terutama oleh dua jenis:

Kontinyu vs diskrit: Karakter dalam simbol terus-menerus biasanya berbatasan, dengan satu karakter diakhiri dengan spasi dan awal berikutnya dengan bar, atau sebaliknya. Karakter dalam simbol diskrit dimulai dan diakhiri dengan bar, ruang intercharacter diabaikan, selama itu tidak cukup lebar agar terlihat seperti ujung kode.
Dua-lebar vs banyak-width: Bar dan spasi dalam dua simbol lebar lebar atau sempit; lebar yang tepat dari sebuah bar yang luas tidak memiliki arti selama persyaratan simbologi untuk bar luas dipatuhi (biasanya dua sampai tiga kali lebih lebar dari bar sempit). Bar dan spasi dalam banyak simbol-lebar semua kelipatan dengan lebar dasar yang disebut modul, sebagian besar aturan-aturan tersebut menggunakan empat lebar 1, 2 3 dan 4 modul.Beberapa simbol menggunakan interleaving. Karakter pertama dikodekan menggunakan bar hitam dari berbagai lebar. Karakter kedua ini kemudian dikodekan, dengan memvariasikan lebar dari ruang putih antara bar. Dengan demikian karakter dikodekan di pasang di atas bagian yang sama dari barcode. 2 Interleaved dari 5 adalah contoh dari ini.
Simbol Stacked mengulangi linier diberikan simbologi vertikal.
Yang paling umum di antara simbol 2D banyak kode matriks, yang menampilkan modul persegi atau dot berbentuk diatur pada suatu pola grid. 2-D simbol juga datang dalam pola melingkar dan lain dan mungkin menggunakan steganografi, menyembunyikan modul dalam gambar (misalnya, DataGlyphs).Simbol linier yang dioptimalkan untuk laser scanner, yang menyapu sinar cahaya di barcode dalam garis lurus, membaca sepotong pola barcode terang-gelap. Simbol Stacked juga dioptimalkan untuk pemindaian laser, dengan laser sehingga melewati beberapa di barcode.Dalam pengembangan 1990 biaya perangkat digabungkan (CCD) pencitra untuk membaca barcode dipelopori oleh Welch Allyn. Pencitraan tidak memerlukan bagian yang bergerak, seperti pemindai laser tidak. Pada tahun 2007, linier pencitraan mulai menggantikan laser scanning sebagai mesin scan yang lebih disukai untuk kinerja dan daya tahan.2-D simbol tidak dapat dibaca oleh laser karena tidak biasanya ada pola sapuan yang dapat mencakup seluruh simbol. Mereka harus dipindai oleh scanner berbasis gambar menggunakan CCD atau sensor teknologi kamera digital.


Kegunaan secara umum kode barcode


Dalam point-of-sale manajemen, sistem barcode dapat memberikan rinci up-to-date informasi mengenai bisnis, keputusan mempercepat dan dengan lebih percaya diriSebagai contoh:
Cepat-penjualan barang yang bisa diidentifikasi dengan cepat dan secara otomatis mengatur kembali.
Lambat-menjual barang yang bisa diidentifikasi, mencegah penumpukan persediaan.
Efek dari perubahan merchandise dapat dipantau, yang memungkinkan bergerak cepat, itemlebih menguntungkan untuk menempati ruang yang terbaik,
Data historis dapat digunakan untuk memprediksi fluktuasi musiman sangat akurat.
Item mungkin akan repriced di rak untuk mencerminkan harga jual baik dan kenaikan harga.
Teknologi ini juga memungkinkan profiling konsumen individu, biasanya melalui sebuah pendaftaran sukarela kartu diskonSementara bernada sebagai manfaat kepada konsumen, praktik ini dianggap berbahaya oleh para pendukung privasi.
Selain penjualan dan pelacakan inventaris, barcode sangat berguna dalam logistik.
Ketika produsen kemasan kotak untuk pengiriman, Nomor Identifikasi unik (UID) dapat diberikan ke kotak.
Sebuah database dapat link UID ke informasi yang relevan tentang kotak, seperti nomor urut,item dikemas, qty dikemas, tujuan, dll
Informasi yang dapat ditularkan melalui sistem komunikasi seperti Electronic Data Interchange (EDI) sehingga pengecer memiliki informasi tentang kiriman sebelum tiba.
Pengiriman yang dikirim ke Pusat Distribusi (DC) dilacak sebelum forwarding. Ketika kirimanmencapai tujuan akhirUID akan discan, sehingga toko tahu sumber pengiriman tersebut, isi, dan biaya.
Barcode scanner adalah biaya yang relatif rendah dan sangat akurat dibandingkan dengan kunci-entry, dengan hanya sekitar 1 kesalahan substitusi 15.000 untuk 36 triliun karakter yang dimasukkanTingkat kesalahan yang tepat tergantung pada jenis barcode.

 

http://id.wikipedia.org/wiki/Kode_batang